Komisi II DPR Minta Kepolisian Cabut Status Tersangka Mahasiswa UI

Kamis, 02 Februari 2023 16:15

Reporter : Antara

top-news

Anggota Komisi III DPR Habiburokhman. Dok ant.

JAKARTA -- Anggota Komisi III DPR Habiburokhman meminta kepolisian untuk mencabut status tersangka MHA, mahasiswa Universitas Indonesia (UI), dalam kasus perkara kecelakaan lalu lintas maut yang melibatkan purnawirawan Polri.


"Menurut saya apa susahnya sih, toh kasusnya sudah disetop. Apalagi status tersangka-tersangka cukup dinyatakan dicabut maka nama baik almarhum bisa direhabilitasi," kata Habiburokhman di Jakarta, Kamis, 2 Februari 2023.


Menurutnya, Pasal 77 KUHP telah menjelaskan bahwa kewenangan menuntut hukum gugur atau tidak berlaku lagi jika tertuduh meninggal dunia.


"Nah, ini kita sampai sekarang tidak mendengar adanya penghapusan status tersangka walaupun kasusnya dikatakan sudah disetop," tuturnya.


Dia juga menyebut, penyidik semestinya memperhatikan putusan Mahkamah Konstitusi (MK) Nomor 21/PUU-XII/2014 tertanggal 28 April 2015 yang mengatur bahwa sebelum menetapkan tersangka harus didahului dengan pemeriksaan terhadap calon tersangka.


Maka dari itu, dia berharap capaian kinerja Polda Metro Jaya yang telah terbangun selama ini tidak tercoreng akibat kesalahan penanganan perkara kecelakaan lalu lintas yang melibatkan purnawirawan Polri dan mahasiswa UI tersebut.


"Enggak perlu lewat praperadilan kan sudah dinyatakan disetop dengan sendirinya status tersangka tidak ada. Apa yang tersangka? Orang kasusnya enggak ada, tentu tersangka-nya tidak ada, dan itu perlu dinarasikan oleh teman-teman Ditlantas Polda Metro Jaya," tuturnya.


Di samping itu, anggota Komisi III DPR Taufik Basari pun menyarankan agar status tersangka MHA dicabut terlebih dahulu untuk kemudian dilakukan proses tindak lanjut karena yang bersangkutan pun telah meninggal dunia.


"Cabut dulu aja, kalau ada ahli mengatakan untuk mencabut SP3 ini harus dengan gugatan praperadilan, itu keliru, kalau sudah seperti ini, sudah jelas kok penetapan tersangka keliru," tuturnya.


Pihaknya pun mendorong kepolisian untuk dapat melihat perkara ini secara komprehensif, serta penyidik menjalankan instruksi Kapolri agar bersikap profesional dan mengedepankan rasa kemanusiaan dalam menangani kasus ini.


"Tidak sekadar kemudian melakukan gelar perkara ulang, rekonstruksi ulang hanya untuk menunjukkan seperti apa kejadiannya, posisi mobil, posisi motor, habis itu dilihat siapa yang salah posisinya, tidak sekadar itu," paparnya.


Sebagai informasi, pada Kamis, 2 Februari 2023, Komisi III DPR RI batal menggelar Rapat Dengar Pendapat Umum (RDPU) untuk mendengarkan aspirasi Ikatan Alumni Fakultas Hukum Universitas Indonesia (Iluni FHUI) terkait kecelakaan yang menewaskan MHA.


Seperti diberitakan sebelumnya, kecelakaan terjadi di Jalan Srengseng Sawah, Jakarta Selatan, pada 6 Oktober 2022.


MHA yang tewas ditetapkan sebagai tersangka karena kelalaian, sedangkan pengemudi mobil menjadi saksi. Kasus ini menuai polemik publik karena korban tewas malah menjadi tersangka. (ant)

Redaktur : Anggun N.K Putri

Berita Terkait


sempat-ngaku-kesurupan-santri-pembunuh-ustazahnya-sendiri-ternyata-dendam-karena-sering-dihukum

Sempat Ngaku Kesurupan, Santri Pembunuh Ustazahnya Sendiri Ternyata Dendam Karena Sering Dihukum

Seorang santri yang masih berusia 13 tahun tega membunuh ustadzahnya sendiri karena sakit hati serin...

pm-slovakia-ditembak-hingga-sempat-kritis-pelaku-berusia-71-tahun-ditangkap

PM Slovakia Ditembak Hingga Sempat Kritis, Pelaku Berusia 71 Tahun Ditangkap

Penembakan Perdana Menteri Slovakia bikin banyak orang geram, pelaku berusia 71 tahun ditangkap poli...

sepulang-dari-qatar-prabowo-langsung-kasih-bantuan-untuk-korban-banjir-lahar-di-sumatera-barat

Sepulang Dari Qatar, Prabowo Langsung Kasih Bantuan Untuk Korban Banjir Lahar di Sumatera Barat

Prabowo kasih bantuan langsung untuk warga terdampak bencana di Sumatera Barat

serangan-bersenjata-di-prancis-dua-sipir-tewas-tahanan-la-mouche-kabur

Serangan Bersenjata di Prancis Dua Sipir Tewas, Tahanan “La Mouche” Kabur

Penyerangan terhadap mobil berisi napi oleh kelompok tidak dikenal terjadi di Prancis, Paris., 2 sip...

laboratorium-narkoba-di-bali-pakai-teknologi-canggih-pemasarannya-memanfaatkan-bot-hingga-crypto

Laboratorium Narkoba di Bali Pakai Teknologi Canggih, Pemasarannya Memanfaatkan Bot Hingga Crypto

Tim Gabungan Bea Cukai dan Polri berhasil bongkar laboratorium narkoba ilegal di Bali, produksi hing...

rencana-revisi-uu-penyiaran-bocor-alarm-tanda-bahaya-bagi-kebebasan-jurnalis-berbunyi

Rencana Revisi UU Penyiaran Bocor, Alarm Tanda Bahaya Bagi Kebebasan Jurnalis Berbunyi!

Rencana Revisi Undang-Undang Penyiaran bocor ke publik, mengancam kebebasan jurnalistik, salah satun...

china-bangun-pulau-reklamasi-baru-di-laut-china-selatan-filipina-murka

China Bangun Pulau Reklamasi Baru di Laut China Selatan, Filipina Murka!

Upaya China untuk kuasai Laut China Selatan semakin nyata, beberapa pulau buatan dibangun untuk pang...

update-korban-meninggal-akibat-banjir-lahar-dingin-di-sumatera-barat-tembus-50-orang

UPDATE! Korban Meninggal Akibat Banjir Lahar Dingin di Sumatera Barat Tembus 50 Orang

Kondisi terkini pencarian korban hilang bencana banjir lahar dingin di Sumatera Barat dan langkah pe...

banjir-lahar-di-sumatera-barat-menewaskan-41-orang-efek-eksploitasi-alam-yang-tak-terkendali

Banjir Lahar di Sumatera Barat Menewaskan 41 Orang, Efek Eksploitasi Alam Yang Tak Terkendali

Sebanyak 41 orang tewas akibat bencana banjir lahar di Sumatera Barat serta rentetan masalah lingkun...